14
Aug
08

Kangen Kos Kosan Tercinta…

Assalamu’alaikum Warohmatullahi Wabarokatuh..

“Bang, semalem kita (aku, Doddy ama Danang) ke rumah Ibu lo??, Katanya kamu dua minggu yang lalu telfon Mbak Siti ama Bapak ya??”

Itulah sepenggal kalimat dalam cetinganku dengan Amri, Kamis siang kemaren. Amri salah seorang temanku pada saat di Jogja, tepatnya sih teman kos, hehehehe… Bercerita tentang kos, aku jadi kangen banged lo.. Aku ceritain ya?? Sebenarnya aku mulai kos sejak kakakku yang kedua menikah di tahun 2002, dulunya kami berempat tinggal disebuah rumah mungil di perbatasan Kota Jogjakarta. Terus terang aku bersyukur banged mendapatkan kamar kos yang menyimpan banyak kenanagn itu.

Kos milik Pak Abdul Azis ini memang luar biasa, selain lokasi yang dekat dengan kampus, sekitar 5 menit jalan kaki, kos kosan ini juga bersebelahan dengan masjid , yang sebenarnya sih memang bagian tanahnya Pak Kos sih, hehehehe.. Selain itu, keluarga Bapak kos juga sangat baik dan ramah terhadap para penghuni kos. Bapak memiliki 3 orang putri. Bapak tinggal di sebuah rumah utama bersama Ibu dan anak bungsu beliau yaitu Mbak Inung yang kelak kemudian hari menikah dengan salah satu penghuni kos.. Jreng.. Yang pasti bukan aku lah, hehehehehe…

Di belakang rumah Bapak ada sebuah rumah lagi yang ditinggali oleh anak pertama beliau, yaitu Mbak Siti, Mas Bani dan kedua putri mereka yaitu Tika dan Afi.. Nah, kos kami berada di samping rumahnya Mbak Siti.

Aku ingat sekali sejak awal aku berada di kos itu, semua orang menyambut baik sekali.. Ada Mas Ewin, Doddy, Eliyus, Anton, Sugeng, Danang, Amri dan Ferdy. Semua teman teman yang baik dan menyenangkan. Tahun berganti, satu demi satu mulai meninggalkan kos. Dimulai dari Eliyus yang memutuskan pindah ke tempat saudaranya, kemudian Mas Ewin yang menikah, disusul oleh Mas Sugeng yang juga menikah (disinilah serunya nanti, hehehhe..) serta Ferdy yang mendirikan usaha kursus anak Islami.

Begitulah suka duka bersama dalam kos kosan… Yang paling menyenangkan adalah bentuk perhatian keluarga Bapak dan Ibu yang luar biasa kepadaku dan teman teman. Dimulai dari ulang tahunku yang setiap tahunnya pasti dirayakan dengan dibuatin kue tart besar oleh Mbak Siti… Allah, betapa menyenangkannya hari hari itu… (Sekarang daku tanya?? Ada nggak pemilik kos kosan yang mau ngerayain ultah penghuninya?? hehehe.. Jarang-jarang kan?? Tapi kayaknya memang aku adalah anak kesayangan Pak kos sih, hahaha.. Soalnya yang paling sering dibuatin aku je.. PEDE mode on..)

Atau jadi inget juga waktu aku wisuda, Ibu membuat bancakan, berupa nasi tumpang lengkap dengan semua lauk pauk dan beliau mengundang semua keluargaku dan juga orang orang sekitar untuk menikmati makan bersama demi merayakan wisudaku itu… Subhanallah ya… ada orang sebaik keluarga mereka ini??

Oiya, jadi inget kalo Ibu sedang panen buah.. Biasanya Ibu pasti ketok pintu kamar.. “Mas Yordan, ini ada sirsak lo?? atau Mas Yordan, ada Matoa tempatnya Mbak Siti.. “ atau “Ikan di kolam itu udah besar besar Mas Bani, diambil saja, biar dibakar anak anak“…. Satu lagi, kalau ada ronda malam, kami sengaja tidur malam semua, karena pastilah Ibu akan menawarkan kue buatan beliau yang sedianya untuk yang ronda, namun kebanyakan. Nah, kamilah yang menghabiskan sisa kue yang memang sengaja dibuat banyak, hahaha.. Dasar anak kos tak tau diri!!!

Khusus Ramadhan.. Wah, Subhanallah.. Ibu kos kami yang juga seorang guru SD ini, pasti menyediakan sahur dan buka gratis di awal awal Ramadhan.. Hemat deh, hehehe… Kalau Idul Adha, kami para anak kos pasti bakal menikmati tradisi panggang sate bersama, weleh.. enaknya…

Btw, mengingat-ingat tentang teman teman kos, aku bisa ceritain siapa deh mereka deh:

1. Mas Ewin, nama lengkapnya sih Erwin Saleh. Beliau lulusan HI FISIPOL UMY. Beliau ini yang tertua pada saat aku berada di kos. Mas Ewin adalah Direktur salah satu Baitulmattamwil yang cukup terkenal dan sangat berkembang di Jogjakarta, BMT Tamzis namanya (Promosi dikit lah.. dikasih royalti gak ni Pak?? hehehe). Suami dari Mbak Ana, yang menurut cucu Pak kos mirip Ferdy Hasan ini sangat sibuk bekerja. Mulai jam 7 pagi beliau sudah berangkat sampai dengan jam 5 sore. Selanjutnya baru deh, kam bisa ketemu atawa berkumpul di depan kamarnya yang memang disediakan kursi bambu dan kayu. Saat ini Mas Ewin sudah menikah dan memiliki seorang putri cantik. Beliau tinggal di Gamping, Sleman dan Alhamdulillah kayanya usaha beliau makin maju deh..

2. Elyus Dwi Rohmanu, itulah nama lengkapnya. Sarjana HI FISIPOL ini satu angkatan denganku, sangat aktif beraktifitas dibidang sosial kemasyarakatan. Asli Cilacap dan kayaknya masih sibuk aja deh di LSM-nya.

3. Sugeng Budi Upoyo atau yang sering kami panggil SBU. Sang pencuri hati Mbak Inung, anak bungsunya Pak kos. Dulunya sering ejek-ejekan sih, untung setelah dia menikah kami semua sudah pada melarikan diri, kalo nggak?? tamatlah riwayat kami di tangan landlord baru yang satu ini, hehehehe.. Mas Sugeng asli Banyumas. Jadi kalau mau belajar ngapak?? Hmm, he is the expert, hehehehe.. Sarjana Pendidikan Islam ini sekarang beserta istri menjadi guru di kampung kelahirannya.

4. Anton Ediyanto. Wonosobo punya deh, hobinya menghilang, pulang pulang pasti bercerita tentang praktikumnya yang gagal. Mulai dari pohonnya yang patah, akar yang tercerabut, pohon membusuk, weleh weleh.. Maklumlah dia memang Sarjana Pertanian sih, hehehehe.. Tapi ada satu hobinya yang luar biasa, tapi jangan ditiru ya?? Kalo mandi, Anton ini bisa ngabisin waktu 1 jam euiii.. untung kamar mandi kos ada dua.. Kalo nggak??? Satu lagu, Anton ini pecinta semua yang barbau klasik.. Mulai dari baju, sepatu ampe lagu… Tanya deh ama dia semua lagu jaman jebot… NYARIS HAFAL SEMUA…

5. Ferdian Adi Prasetyo. Mantan Ketua SKIF ISIPOL ini, luar biasa juga. Teman satu angkatan yang sangat fluent berbahasa Inggris ini sangat istiqomah sama kuliahnya (karena sampe sekarang aja belom kelar kelar juga skripsinya, kekeke, jangan marah ya Akhi…). Eits, tu nggu dulu ya.. jangan salah, dia orang yang sangat bertanggungjawab dan pekerja keras lo, sejak mahasiswa dia mendirikan lembaga kursus bahasa Inggris khusus bagai anak anak Muslim. Hasilnya, just see in the Bugisan Road. Salute for you, Akhi….

6. Doddy Arief Rochman. Penghuni kos paling ganteng, tiada duanya deh kata cewek-cewek, hehehehe.. Penyandang double degree, yaitu: Sarjana Komputer sekaligus Sarjana Komunikasi yang menurut banyak orang seganteng bahkan lebih ganteng dari Rio Febrian ini adalah penghuni kos paling trendy, paling gawul, paling keren, pokok e fisik top markotob deh, hehehe… Kalau mau tau trend terbaru.. Dialah Makhluk Tuhan Yang Paling Up to Date, haha.. Doddy, yang juga gape maen basket ini adalah salah satu temanku yang terakrab di kos, selain anaknya baik, juga sering membantu. Tapi kalo dah maen, udah deh.. lupa ama waktu. jadilah aku orang yang hobi ngamuk-ngamuk kalo dia main terus ama teman temannya. Saat ini Doddy bekerja di PT. Yamaha Jogjakarta.

7. Danang Aji Nugraha. Putra Wonosobo juga. Nah, Danang ini adalah yang super dekat denganku. Sangat luar biasa baiknya. Sudah kuanggap seperti adik sendiri. Cita citanya sih dulu waktu pertama kali kenal adalah “mau mengalahkan Abank” begitulah katanya, hehehe (Alhamdulillah tercapai dan me mang dia jauh lebih hebat). Anak yang satu ini pekerja keras, pendiem tapi sangat peduli dengan sekitarnya. Dia juga orang yang sarat dengan cita cita serta merupakan anak kesayangan Pak Tumino. Beasiswa dan Lomba Karya Tulis atau Penelitian jadi makanan sehari hari, jadi wajarlah kalo duitnya banyak, proyek juga dimana mana sih, hehehe.. Sebelum lulus Danang sudah banyak menangani projek, mulai dari hibah di jurusan, bekerja sebagai wartawan, hingga sebagai asisten jurnal di Jurusan Akuntansi. Disamping itu dia juga sempat menjabat sebagai Ketua Himpunan Mahasiswa Akuntansi di UMY. . Oiya, Danang ini baru saja pindah tugas, yang sebelumnya di Kalimantan, sekarang kembali lagi ke tanah Jogja… Jadi inget.. kalo sedang ada masalah di Taiwan aku paling sering SMS dia dan 5 menit kemudian HP berbunyi.. Paling sebentar 1 jam deh dia bakal nelfon aku?? Subhanallah, baik banged ya?? Lupa.. ada yang belum kusebut.. Danang ini lulus dengan predikat terbaik, dan saat ini lebih banyak mengurusi masalah auditing keuangan pemerintah daerah dibawah payung BPK RI.

8. Amri Wibowo sang Putra Purworejo, hehehe.. Kenapa jadi keren namanya ya?? Amri ini kukira dulu adalah anak Sumatera. Dari nama aja dah Sumatera banged deh.. Mirip nama guru silatku jaman jebot, hehehe… Amri iniadalah pindahan dari Akuntansi UNISBA, jadi dia hanya meninggalkan beberapa mata kuliah saja. Nah, semenjak kedatangan dia nih, orang ganteng di kos semakin banyak saingan, hahaha… Maklum dia nih menurut Ibu kos, saingannya si Doddy, sayang badannya nggak begitu tinggi dibanding yang lain. Pemilik lapangan badminton yang tak bisa bermain badminton (aneh nggak sih?? Punya lapangan eh.. dia malah jago banged renang) ini sederhana tapi sangat rapi kalau berpakaian. Cuma wuiihh, kebiasannya itu lo, nggak nahan.. Tiap minggu pasti balik ke rumahnya?? Padahal setahu kami waktu jalan jalan ke Purworejo, Ibunya pesen.. “Mbok gak usah pulang pulang sebelum selesai“, hehe… Amri juga temen deket yang sering menemai aku muter muter keliling Jogja. Tapi.. jangan ngajak dia deh, kalau dia sedang bete.. wuihhh, pengen nabok aja rasanya, hehehe… Piss Ri… Selain sibuk menjadi asisten jurnal, Amri juga adalah penyiar di RRI Pro 2 Jogja…

Oke deh.. Kapan kita reunian nih Mas Ewin, Mas Sugeng. Akh Ferdy, Anton, Eliyus, Danang, Doddy and Amri?? Miss you all..

Buat keluarga besar Pak Abdul Azis: Bapak, Ibu Sri, Mas Bani, Mbak Siti, Mbak Atim dan suami, Mbak Inung, Tika, Afi.. Terima kasih telah membuat aku serasa memiliki keluarga baru.. Kebaikan kalian insya Allah dibalas Allha dengan yang jauh lebih baik…. Amin..

Tainan, 15 Agustus 2008

Pukul 4 pagi, dikala menjelang subuh


2 Responses to “Kangen Kos Kosan Tercinta…”


  1. 1 erwin
    November 28, 2008 at 3:03 pm

    salut…………………. jadi kangen juga ma suasana kos….. tak tunggu ning jogja Dan!!!!! sukses… luar biasa

  2. 2 Ferdian AP
    January 28, 2009 at 4:54 am

    Satu hal saudaraku…
    kita tumbuh dan berkembang bersama..
    sakit dan senang bersama…
    dan kesaksianku bersama mereka pun karena semua sama…
    semua sama ketika disana…
    sama-sama ngaco
    sama-ama konyol..hihihi…
    sama-sama ngaji…
    dan sama-sama bersaudara…
    mungkin itu yang membuat ingatan akan kebersamaan kita di penuhi kerinduan…
    Aku rasa ketika wajah-wajah kita tidak berjumpa lagi…kita akan selalu bertemu pada ikatan doa yang menjadi lantunan hati……


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: