02
Apr
08

Training Advokasi With Munarman…

Assalamu’alaikum Warohmatullahi Wabarokatuh..

Advokasi.. kata yang sering banged kudengar sejak masih kuliah di Fakultas Hukum, nah terminologi ini muncul kembali seiring dengan akan diadakannya Training Advokasi bagi para mahasiswa dan juga pekerja di Taiwan, penyelenggaranya adalah Forum Mahasiswa Muslim Indonesia di Taiwan.. Nah, yang dihadirkan sebagai trainer adalah Pak Munarman.. Beliau cukup terkenal di Indonesia, terutama ketika bergabung dengan YLBHI, Kontras dan terakhir di Tim Pengacara Muslim Indonesia.

Jujur saja, yang namanya pelatihan sampe dengan in House Training dalam bidang advokasi sudah segambreng yang aku ikuti, kira-kira sekitar 10 kali deh kalo nggak salah, hehehehe… Mulai dari yang sehari, tiga hari, sampe yang seminggu-pun pernah aku jalani, ketika menjadi mahasiswa maupun setelah bekerja.

Tapi, di Taiwan ini memang menarik sekali, karena kita harus mengenal legal system-nya Taiwan, yang setelah aku fahami, nggak jelas juga masuk ke area mana?? Apakah Common ataukah Civil?? Untuk itulah aku sangat bersemangat sekali mengikuti acara ini. Pak Munarman juga salah satu lawyer yang cukup aku kagumi kog..

Sebetulnya acara dimulai dengan kunjungan Pak Munarman ke Taipei, mengunjungi penjara di Taipei untuk melihat kondisi pekerja yang berada di dalam penjara. Acara selanjutnya adalah mengisi pengajian di Tainan yang di siarkan secara langsung melalui Radio FORMMIT. Alhamdulillah, aku bersama Pak Ely diminta oleh Panitia pusat untuk menyambut beliau.

Setelah menunggu cukup lama di halte bus depan Stasiun Kereta, akhirnya keliatan juga Pak Munarman dan rombongan, turun dari bis… Kami segera menuju ke arah Warung Tegal miliknya warga Indonesia yang memang sering dijadikan tempat transit untuk para tamu undangan yang datang ke Tainan. Yang lucu, ketika diperjalanan menuju warung Indo.. Pak Munarman yang tau aku adalah anak Palembang (sebetulnya Jogja sih, weee ngaku-ngaku) mengajak aku untuk menggunakan bahasa Palembang.. Jadilah kita serasa di tepi sungai musi, hehehe… (Kasian deh Wetra, maaf.. maaf… hehe..)

img_0375.jpg

Akhirnya sampe juga nih, di warung Indo, Alhamdulillah sudah banyak yang menunggu, selain teman-teman dari Tainan, ada juga yang dari panitia pusat dan eh.. ada Pak Mantan Presiden Formmit juga, hehehe.. Setelah menikmati nasi goreng khasnya Mas Fendy, dengan menumpang mobilnya Mas Fendy juga, kami pun meluncur ke dormitory untuk selanjutnya mengadakan kajian untuk Radio Formmit. Sebelum radio mengudara, kamipun memulai acara dengan perkenalan…

Kajian mengenai Islam yang Kaffah ini berakhir juga, tapi yang tak pernah terlupakan adalah tradisi foto memoto di kalangan ummat Tainan, hehehe.. Jeprat.. Jepret.. Jadilah salah satu dokumentasi lagi buat warga Tainan…

img_0374.jpg

Tepat jam 10.15 kami berdelapan (4 dari panitia pusat plus si kecil Muadz, aku, Pak Hendro dan Pak Munarman sendiri) segera bergegas menuju ke Kaohsiung, tempat dimana besoknya akan diadakan acara Training Advokasi. Dengan menaiki kereta regional (alias lambat dan murah, tapi jangan dibandingin ma kereta di Indo.. ini mah udah keren banged sodara-sodara, udah ah mengurangi rasa nasionalisme, hehehe….. Beberapa kali ponselku berbunyi.. Mas Taufik (Ketua IWAMIT) sudah menanti kami sejak lama di masjid..

Alhamdulillah, bertemu kembali dengan Kota Kaohsiung. Tapi dari stasiun kan butuh naik kendaraan juga agar bisa sampai ke masjid… Panitiapun berinisiatif untuk mencari taksi, tapi karena semua tak pandai menggunakan Mandarin, akhirnya kuhubung Mas Taufik, dan selanjutnya Mas Taufik lah yang bicara dengan si sopir (kalo aku sih bisanya cuma bu zhe tao ama wo bu dong, tapi kan lumayan.. tau dua kalimat, hehehehehe)

Sang sopir kayaknya dah tau banged tujuan kami, kelihatan kalau di sangat memahami siapa kami, Muslim yang menurutnya baik-baik dan tidak makan babi. Aku duduk di bangku belakang bersama Pak Munarman, sementara Wetra dengan semangatnya bercerita dengan sang sopir.. tuing.. tuing… Bener-bener deh, ketemu Pak Munarman serasa naik taxi di bantaran sungai Musi dan kali Komering, hehehe…

img_0380.jpg

Fiuh, sampe juga di depan masjid Kaohsiung. Tampak pasukan Mas Taufik sudah menunggu kami di depan Masjid. Setelah menjamu kami semua di ruangan bawah.. e… ternyata Presiden udah di tempat… “bakalan rame ini“, fikirku.. dan selanjutnya ternyata aku salah duga.. ternyata nggak rame kog.. tapi rame banged, hehehehe… Sampe jam 2.45.. Aku, Pak Hendro, Pak Tya, Mas Taufik dan Mas Yono terus bercerita sampe lupa waktu…

Sekitar jam 3 pagi, kamipun bergegas menuju kamar masing-masing yang sudah disediakan oleh Panitia IWAMIT.. Memang Masjid Kaohsiung ini luar biasa, ada banyak kamar yang disediakan untuk para tamu undangan yang akan berkunjung, disamping itu banyak juga ruang-ruang rapat yang di desain khusus untuk acara-acara formal maupun non-formal..

Kebetulan aku menempati kamar yang sama dengan Pak Hendro dan Pak Tya… Kyaaaa….. bakal nggak tidur ini, hehehe.. beneran.. Alhamdulillah, sampe subuh kita nggak ada yang tidur, hiks.. hiks.. Setelah sholat subuh bersama acara dilanjutkan dengan Kultum dari Pak Munarman. Aku yang sudah begitu mengantuk, akhirnya meninggalkan ruangan masjid menuju ke pembaringan. Tepat jam 9, aku bangun, mandi dan langsung menuju ruang seminar tempat acara pembukaan akan dilangsungkan, tapi… emm… panitia malah meminta aku untuk makan dulu… huhuhu, ini sih yang ditunggu, ujarku dalam hati..

Alhamdulillah setelah menikmati makan pagi, aku memasuki ruangan… udah rame ya?? Pasukan dari Tainan pimpinan Bu DWW juga dah muncul… selanjutnya pasukan Taipei… wadoh, gusti… kenapa bertemu lagi sama si Rizki dan kuda nilnya.. Kog kayaknya dunia kecil banged ya?? Ketemu Rizki, seperti… ah sudahlah.. hahahaha.. maaf Rizki.. Kidding.. Kidding..

Acara pembukaan dimulai dengan sambutan.. sambutan.. dan sambutan.. seperti biasa Om, Tante (hehehehe mulai dari Panitia, IWAMIT, FORMMIT, sampe KDEI, eits nggak ada IT-nya lo, KDEI itu Kantor Dagang dan Ekonomi Indonesia). Setelah itu acara dilanjutkan di lantai III, ruangan yang berbeda… Wah, Mas Taufik memang keren, ruangan tersebut sudah di tata rapi dengan dibatasi kursi-kursi berbentuk letter U, benar-benar representatif untuk dijadikan tempat pelatihan.

Acara yang diikuti oleh para perwakilah mahasiswa dan pekerja se Taiwan ini memang cukup menarik, disamping itu kehadiran kepala KDEI, Pak Fery Yahya beserta rombongan, benar-benar mampu menjadikan training ini berlangsung secara komunikatif, karena memang goal acara ini salah satunya adalah mensinergikan antara Pekerja-Mahasiswa dan KDEI sendiri, sebagai perwakilan RI di Taiwan.

Setelah lama mengadakan brain storming kepada pada peserta, akhirnya sekitar jam 12-an, acara di berhentikan sejenak untuk ISHOMA.. Selepas ISHOMA, semua peserta segera diminta kembali ke ruangan..

Tapi, aku tiba-tiba diminta oleh Pak Hendro dan Pak Tya untuk menggantikan posisi Azman sebagai formatur untuk memfiksasi masalah struktur kepengurusan Formmit dan juga AD ART. Yah, wily nilly… Akhirnya aku nggak mengikuti sessi selanjutnya, rapat yang dimulai pukul 13.00 itu berakhir juga pada pukul 15.00 dengan memutuskan beberapa hal, terutama masalah Struktur Kepengurusan Formmit 2008-2009.

Setelah rapat ditutup, aku kembali ke ruangan pelatihan, tampaknya acara sudah akan berakhir ni... Setelah sesi tanya jawab dan adanya ketegasan akan langkah selanjutnya oleh KDEI untuk mengadvokasi para pekerja Indonesia di Taiwan. Finally, acara ini ditutup dengan foto bersama… Setelah foto bersama, aku tiba-tiba ditanyai oleh Pak Fery (yang aku tau ternyata beliau juga adalah orang Palembang) dengan bahasa Palembang yang kental.. Namamu kog Yordan ya?? Wah, ini pertanyaan susah juga dari beliau, memang banyak orang menyangka namaku itu berasal dari Western, yaitu Jordan, padahal namaku ini diberikan papi dari bahasa Urdu yang asal katanya adalah “Yourdon” dan diinspirasi dari sungai Yordan di Yordania. Tapi, yah sudahlah, cukup ku balas dengan senyum saja… Arep di jawab kog yo koyo nggolek i perkoro, hehehehe… Tapi yang paling kuingat dari Pak Fery adalah kalimat.. “Kamu main ke Taipei ya?? Saya sediain mpek mpek khusus…” Cihuyyyyy… mpek mpek… my favorite food.. Tunggulah aku di Taipei, Pak Fery (SO7 banged, hehehe..)

img_0433.jpg

Nah, karena pihak KDEI sudah dijemput dari kantornya, sehingga mereka nggak bisa mengikuti acara penutupan. Tiba-tiba si makhluk dari Sorong.. sape lagi kalo bukan di Rizky ngajak aku diskusi tentang sesuatu hal (sssttt.. rahasia dunkz, hehehehe tak boleh dibagi)…

Sembari diskusi aku tetap terus memperhatikan jalannya upacara penutupan. Nah, inilah yang mengagetkan, karena tiba-tiba si MC nyuruh aku mimpin doa… yaelah, banyak Kiai ama Ustadz di ruangan itu, malah gua yang disuruh, hehehe… Setengah berdiri aku bilang kalo Mas Marlan saja, Mantan Ketua IWAMIT.. Alhamdulillah beliau mau.. Jazakallah Mas Marlan…

Setelah acara ditutup, akupun bergegas turun ke bawah menemui teman-teman dari Tainan yang ternyata punya rencana untuk makan di warungnya Pak Zaenal (perlu dijelaskan warung ini 100 halal dan Indonesa banged geto loh..). Setelah jeprat jepret dengan Pak Tya, Pak Hendro, Hakim dan Bu DWW, aku melangkah juga ke warung diseblah masjid itu..

Nasi gorengnya enak banged… ehm.. tapi kayaknya ada bakso.. dah.. finally, ku makan dua-duanya, rakus juga ya?? Inilah aku, walaupun di depan akhwat, kalo laper aku gak mau jaim, ketimbang di Tainan ntar kemimpi mimpi.. Mendingan dihabisin aja, ya nggak sih?? hehehe…

Lagi makan bakso, keliatan ada dua Bapak yang lucu-lucu (bisa tebak kan siapakah beliau berdua??) sedang lewat daaannnn…. masuk juga deh ke warung Pak Zaenal, akhirnya beliau berdua makan barengan kami, anak-anak Tainan. Sejurus kemudian, anak-anak putri Tainan segera meninggalkan warung, kata mereka sih takut kemaleman.. Akhirnya kami bertiga tetap tinggal di dalam warung menikmati bakso yang uenak rek…

sl371127.jpg

Setelah selesai makan, kamipun beranjak menuju tempat pemberhentian bis 88, bis yang akan menghantarkan kami ke Stasiun kereta api Kaohsiung, dengan uang 12 NTD atau sekitar 3600 rupiah per orang, kamipun dengan suksesnya menaiki bis menuju stasiun… Wah, stasiun ruamenya minta ampun… Di tempat pembelian tiket, antrian udah puanjaaang sekali… Aku dan pak Hendro dengan tenang mengikuti antrian yang ada.. Pas giliranku membeli tiket.. Si petugas dengan nyamannya bilang.. No seat?? Whats????

Ya… nasib… Akhirnya, kamipun menuju tempat pembelian tiket bis kota.. Pak Hendro yang memang arahnya berlainan, yaitu ke Taipei membeli tiket UBUS sementara aku dan Pak Tya menuju Tainan menggunakan bis lainnya (au ah namanya apa, hehehehe)… akhirnya… kembali juga di Tainan… Kalo aku menuju dormitory dan Pak Tya menuju ke apartemen Pak Mungky.. ada bisnis katanya.. Yah, sudahlah.. bisnis orang yang dah nikah, hehehehe….


7 Responses to “Training Advokasi With Munarman…”


  1. April 2, 2008 at 3:54 pm

    Wah, banyak juga orang Palembang yang terdampar di Taiwan ya? Bikin warung mpek-mpek mestinya laris tuh..he..he..

  2. 2 yordangunawan
    April 2, 2008 at 4:28 pm

    Iya ya Pak.. Untungnya saya orang Jogja.. Jadi yang paling tepat buka warung gudeg aja ya Pak Ali, hehehehe…

  3. April 6, 2008 at 6:04 pm

    AbanK yang satu ini gak mau ngaku aslinyo darimano…..hehehe. Kata dww, gudeg rasa pempek.

  4. 4 yordangunawan
    April 7, 2008 at 2:36 am

    Kebalik lagi Pak Fery.. Yang benar itu.. Pempek rasa gudeg, hehehehehe… Saya yakin Bu Dww belum pernah nyoba, Pak..

    Lah wong kerjanya ya mung ngurusi dagelan mataram kog, mana sempat berpetualang nyari makanan “aneh” yang beginian, hehehehe…

  5. 5 awang
    June 4, 2008 at 4:53 am

    man kapan kau balek ke trikora palembang lagi, ado salam dari kak ardi bengkel

  6. December 7, 2008 at 7:31 am

    wah.. keren bisa poto-poto dg Komandan Laskar (yg sempet buronan) jgn2 slama buronan lari ke Taiwan neh…hehehehe


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: